‘Thor: Ragnarok’ mungkin lebih menyeronokkan daripada ‘Guardians of the Galaxy’

Thor (Chris Hemsworth) dan Hulk (Mark Ruffalo) di Marvel Studios Thor: Ragnarok. Rangka Filem © Marvel Studios 2017Thor (Chris Hemsworth) dan Hulk (Mark Ruffalo) di Marvel Studios 'Thor: Ragnarok.' (Rangka Filem © Marvel Studios 2017)

Semasa perjalanan singkat ke Earth - err, Midgard - Thor (Chris Hemsworth) didatangi oleh seorang peminat wanita yang berharap dapat selfie. Maaf Jane membuang anda, dia menghiburkannya, sebelum dia dengan canggung membantutkan sesuatu tentang bagaimana pembuangan itu saling berlaku.

Bro - jika saya dapat memanggil bro God of Thunder - anda lebih baik tanpanya. Begitu juga filem terbaru anda.

Thor adalah salah satu watak yang paling menggembirakan di Marvel Cinematic Alam semesta , tetapi filemnya yang tersendiri adalah yang terburuk dalam siri ini. Syukurlah, Thor: Ragnarok tidak hanya memutuskan hubungan dengan Jane dan rakan-rakannya, Natalie Portman, yang telah membentuk tulang belakang dua filem pertama, ia membuang semua yang anda fikir anda tahu mengenai Avenger. Ia juga kadangkala pecah dengan segala bentuk kenyataan yang dapat dikenali.



Seolah-olah pengarah Taika Waititi (What We Do in the Shadows) memetakan genom yang menyeronokkan itu, melemparkan helai DNA tentang tidak mau, kemudian menyiramnya di Pixy Stix dan menembak mereka keluar dari meriam confetti semasa pertunjukan Flight of the Conchords.

Dengan karya skrip oleh veteran TV Marvel, Craig Kyle, Christopher L. Yost dan Eric Pearson, Waititi telah membuat sebuah filem yang sangat mengasyikkan, kadang-kadang ia menjadikan Guardians of the Galaxy merasa seperti Batman v Superman: Dawn of Justice.

Bila-bila masa anda menjangkakan Thor: Ragnarok akan bob, ia menenun. Apabila anda fikir ia akan menjadi zig, ia menyerang pahlawannya menuju portal ruang angkasa yang dikenali sebagai The Devil's Anus.

Sampaikan dengan cara ini, anda tahu anda telah meraih emas ketika anda melontarkan pemenang Oscar dua kali Cate Blanchett sebagai Hela, Dewi Kematian - yang Hela cenderung untuk memerintah Asgard dan menaklukkan lebih dari sekadar Sembilan Alamnya - dan hampir tidak retak 10 perkara paling menarik mengenai sekuel anda.

Selepas kedatangan Hela, Thor diusir dari Bifrost dan ke Sakaar, tempat pengumpulan untuk semua perkara yang hilang dan tidak disayangi. Dibangun berdasarkan kekacauan dan pemanjangan, pada dasarnya adalah Electric Daisy Planet, yang diperintah oleh The Grandmaster (Jeff Goldblum), yang, jika saya tidak salah, juga adalah pemimpin kumpulan synth yang diilhamkan oleh Empire of the Sun. (Serius.) Dengan pompadour, eyeliner, jubah tempang emas satu lengan dan tambalan jiwa dan kuku biru elektrik yang sepadan, The Grandmaster adalah Peak Goldblum. Dia juga seperti yang saya bayangkan pelakon berada di rumah.

Thor ditawan dari atas timbunan sampah oleh pengikis (Tessa Thompson) dan dijual kepada Grandmaster yang gembira - mari kita hadapi, Grandmaster sangat gembira selamanya - untuk menentang juara, Hulk (Mark Ruffalo), secara gladiatorial pertempuran.

Dan itu bukan filem Thor - dan Sakaar tidak akan menjadi tempat pengumpulan barang-barang yang tidak disukai - tanpa kehadiran Loki (Tom Hiddleston), yang, berkat statusnya sebagai kegemaran peminat, tetap meneruskannya - jalan perlahan menuju penebusan.

Bruce Banner telah terjebak dalam mod Hulk selama dua tahun terakhir, sejak meletup di akhir Avengers: Age of Ultron, dan dia merasakan kesannya. Itu memberinya alasan yang sah untuk bersikap aneh. Mengapa Thor sekarang membiarkan bola sepak dalamannya muncul, tidak pernah dijelaskan. Dan anda akan terlalu sibuk ketawa untuk menyedari bahawa Ragnarok, si judul yang dinubuatkan kehancuran Asgard, dibakar kembali untuk sebahagian besar filem ini.

Di tempat lain, Heimdall (Idris Elba) akhirnya dapat melakukan lebih daripada membalikkan pedang untuk membuka jambatan pelangi - dan, ya, di sebalik semua penemuan semula, kenyataan bahawa beberapa pahlawan yang paling jahat di alam semesta terpaksa bergantung sesuatu yang disebut jambatan pelangi terus menjadi perkara paling menggila.

Thor: Cita-cita Ragnarok bahkan merangkumi muziknya, dari referensi Willy Wonka untuk mengatur pertarungan dengan Lagu Imigran Led Zeppelin. Sekiranya anda belum bangkit dari kegembiraan, skor mantan pemain depan Devo Mark Mothersbaugh akan membawa anda ke sana.

Ini adalah karya MCU terbaik dari Hemsworth dan Ruffalo, tetapi MVP sebenarnya adalah Waititi, yang juga muncul sebagai Korg, gladiator yang disukai dan sopan yang terbuat dari batu.

Selepas kekecewaan Thor 2011 dan Thor 2013: The Dark World, sesuatu yang jelas perlu dilakukan.

Yang Waititi lakukan hanyalah menyampaikan filem OMG-iest Marvel.

Kaji semula

Filem: Thor: Ragnarok

Masa berjalan: 130 minit

Penilaian: PG-13; urutan keganasan dan tindakan sci-fi yang sengit, dan bahan yang ringkas

Gred: KE-

Bermain sekarang: Di beberapa lokasi