TINJAUAN MOVIE: ‘Evan SWT’

18806781880678

Mana-mana filem yang menganjurkan tindakan baik secara acak tidak boleh menjadi buruk.

Walau bagaimanapun, ketika filem 'Evan SWT', filem itu tidak akan bagus.

Sekuel sekuel 'Bruce SWT' ini menjadikan komedi 2003 yang cukup hebat seperti 'Citizen Kane' - sambil ketawa.





Sebahagiannya, ini kerana latihan otak yang lumpuh dalam kesucian yang tegang ini mematahkan kedua-dua tujuannya: untuk membuat anda ketawa dan (kengerian!) Membuat anda berfikir.

Itu adalah misi: mustahil untuk semua kecuali filem yang paling terjamin - dan 'Evan SWT' pasti tidak memenuhi syarat.



Ia tidak mencetuskan ketawa sehingga memaksa mereka ke kerongkong anda. Dan mesej Meaning-of-Life yang diduga menggembirakan ini sangat sederhana dan sangat menggelikan.

Sukar untuk menentukan dosa sinematik mana yang lebih besar. Tetapi ada banyak rasa bersalah untuk dikelilingi.

Mari kita mulakan dengan pengarah Tom Shadyac, yang datang jauh (dan tidak tepat ke arah yang betul) sejak dia dan Jim Carrey bekerjasama untuk komedi gila seperti 'Ace Ventura: Pet Detective' dan 'Liar, Liar.'



Sensitiviti slapstick Shadyac dan bakat komedi Carrey adalah pertandingan yang dibuat di surga komedi rendah, tetapi serangan Shadyac berikutnya ke wilayah yang sangat sensitif ('Patch Adams,' 'Dragonfly') membuktikan bahawa dia lebih selesa memukul daripada memetik hati kolektif penonton .

Dan sementara Steve Carell membuat saingan yang sangat ceria untuk Carrey dalam 'Bruce SWT,' dia kurang menarik sebagai bintang pertunjukan.

Memang, agak mengejutkan apabila melihat Carell - setelah satu-satu pukulan dari 'The Virgin berusia 40 tahun' dan 'Little Miss Sunshine' - dikurangkan menjadi penderitaan ketika kawanan burung menyelam-bom perniagaannya yang renyah .

Tetapi itu bukan salah Carell. Tidak ketika Shadyac dan penulis skrip Steve Oedekerk (bekerja dari sebuah kisah yang dia buat bersama Joel Cohen dan Alec Sokolow) menyumbat mesin komedi filem dengan begitu banyak senjata, itu adalah perkara yang mengejutkan. Bukan mereka bergerak jauh.

'Evan SWT' bermula dengan watak tajuk dalam peralihan - dari penyiar berita TV di Buffalo, NY, hingga ahli kongres yang baru dipilih. (Pergeseran pekerjaan seperti itu hampir tidak pernah terjadi sebelumnya, tetapi diragukan ada penyokong yang boleh terus membuat liputan berita semasa membuatnya. Tetapi tidak apa-apa - filem ini pasti tidak.)

Kempen Evan berpusat pada slogan 'Ubah dunia!' Walau bagaimanapun, tidak banyak yang berubah di dunia Evan.

Pasti, dia dan keluarganya - isteri yang taat Joan (Lauren Graham, terperangkap dalam peranan yang tidak bersyukur) dan tiga anak lelaki mereka (Johnny Simmons, Graham Phillips, Jimmy Bennett) - baru saja berpindah ke Washington, DC yang baru. pinggir bandar yang dijuluki Prestige Crest.

Tetapi janji Evan untuk meluangkan lebih banyak masa untuk keluarganya tidak dapat diramalkan ketika dia melapor ke Capitol Hill, di mana seorang veteran kongres yang cerdas, Mr. Long (tersenyum tersenyum John Goodman) membawanya di bawah sayapnya yang luas. Asalkan dia bersedia menaja rang undang-undang baru untuk membuka taman nasional untuk pembangunan swasta - yang akan diakui oleh Evan sebagai plot jahat jika dia pernah melihat karya klasik Frank Capra tahun 1939 'Mr. Smith Pergi ke Washington. ' (Tindakan seperti itu sangat digalakkan - terutamanya jika ia membuat anda tidak membuang masa anda di 'Evan SWT.')

Tetapi Evan mempunyai kehadiran yang lebih hebat untuk ditangani daripada Rep. Long: tidak lain adalah Yang Mahakuasa (sekali lagi bermain, dengan perintah indah, oleh Morgan Freeman), yang mengarahkan Evan untuk mula membina bahtera. Memandangkan semua binatang berkeliaran, dua demi dua, Evan akan memerlukannya - terutama ketika Tuhan memberi nasihat kepadanya bahawa ada banjir besar.

Sepanjang, 'Evan SWT' menyerah pada pendekatan yang lebih ekstrem dari pendekatan push-pull, herky-jerky yang melemahkan keberkesanan komik 'Bruce SWT'.

Di mana 'Bruce' adalah ladang humor, dipenuhi dengan situasi slapstick - dan unsur-unsur falsafah yang selalu mengancam akan meletup di wajah semua orang - 'Evan' adalah paya rohani, pendek pada sikap tidak sopan dan lama pada kesalehan yang benar.

Kadang-kadang, sangat menyakitkan untuk menonton pro komedi filem - termasuk jenis yang berjaya seperti Wanda Sykes, John Michael Higgins ('Best in Show') dan Jonah Hill ('Knocked Up') sebagai kakitangan kongres Evan - tekanan untuk menyuntikkan ringan dan kehidupan menjadi bahan yang sangat berat menjadikan belon plumbum kelihatan apung.

Dan untuk setiap lelucon penglihatan yang cerdik (dari buku panduan 'Ark Building for Dummies', Tuhan menganugerahkan Evan kepada Evan yang memerlukan-pertumbuhan rambut Rogaine seketika), terdapat belasan bit yang sangat rajin yang tidak pernah turun dari tanah.

Penilaian itu juga berlaku untuk kesan khas filem yang luas, mulai dari haiwan animasi komputer hingga urutan banjir klimaks yang menyerupai perjalanan taman berteknologi tinggi - kecuali bahawa kebanyakan perjalanan di taman tema jauh lebih sukar diramalkan dan lebih menyeronokkan.

Sepanjang, Carell mengasingkan antara doofus yang tidak bergerak dan penglihatan yang cemas; tidak menghairankan, dia lebih lucu (secara relatif) sebagai yang terdahulu. Dan Freeman mengekalkan kehebatannya di layar - bersama dengan sekelip mata sardonik di matanya yang dilihat.

Tetapi kami juga pernah melihat semuanya sebelumnya. Dan sangat sedikit dalam 'Evan SWT' menjadikannya layak dilihat lagi.

CAROL CLINGMORE CAROL
VIDEO

tonton treler filem

ULASAN filem: Masa tayangan 'Evan SWT': penilaian 95 minit: PG; humor kasar, beberapa keputusan berbahaya: C- sekarang dimainkan: Cannery, Cinedome, Colonnade, Neonopolis, Orleans, Palms, Rainbow, Red Rock, Sam's Town, Santa Fe, Showcase, South Point, Sunset, Texas, Village Square, Drive- dalam DEJA VIEW Perkara-perkara surgawi telah mengilhami sejumlah tajuk yang menampilkan Yang Mahakuasa dalam pemeran watak, termasuk: 'The Green Pastures' (1936) - Rex Ingram dan Eddie 'Rochester' Anderson masing-masing memainkan God dan Noah, dalam adaptasi permainan pemenang Hadiah Pulitzer yang diilhamkan oleh kisah Perjanjian Lama. 'Oh Tuhan!' (1977) - George Burns membintangi gelaran dewa, yang memilih penolong pengurus kedai runcit (John Denver) sebagai utusan modennya. 'Oh Tuhan! You Devil '(1984) - George Burns memainkan kedua-dua peranan dalam sekuel kedua, buatan-Vegas untuk tahun 1977' Oh, Tuhan! ' sebagai pemuzik rock (Ted Wass) berusaha menjual jiwanya untuk berjaya. 'Dogma' (1999) - Alanis Morissette memerankan Tuhan dalam kisah penulis sutradara Kevin Smith mengenai dua malaikat yang jatuh (Matt Damon, Ben Affleck) yang berusaha untuk kembali ke syurga. 'Bruce SWT' (2003) - Doofus bodoh (Jim Carrey) belajar bagaimana rasanya bermain Tuhan ketika Yang Mahakuasa (Morgan Freeman) sementara menyerahkan kuasanya. - Oleh CAROL CLING