Eagles of Death Metal memuji peminat dalam serangan di Paris - VIDEO

Jesse Hughes dari kumpulan rock Eagles of Death Metal tampil dengan pemain drum Joey Castillo, kanan, di Festival Supreme di Shrine Auditorium di Los Angeles, 25 Oktober 2014. (Alex Matthews / Reuters)Jesse Hughes dari kumpulan rock Eagles of Death Metal tampil dengan pemain drum Joey Castillo (R) di Festival Supreme di Shrine Auditorium di Los Angeles, California pada foto fail 25 Oktober 2014 ini. REUTERS / Alex Matthews Nick Alexander, 36, dari Britain, pengurus kumpulan rock A.S. Eagles of Death Metal, dibunuh oleh disyaki militan Negara Islam sebagai sebahagian daripada serangan yang diselaraskan di Paris. (Facebook / Reuters)

Kumpulan rock A.S. yang bermain di dewan konsert Bataclan di mana 89 orang terbunuh pada malam serangan keganasan Paris 13 November telah memuji kepahlawanan peminat mereka dalam wawancara pertama mereka sejak tragedi itu.

Semasa perbualan yang sering-emosional dengan Wakil pengasas Shane Smith, anggota Eagles of Death Metal menceritakan perihal serangan yang mengerikan dan akhirnya mereka melarikan diri ke keselamatan. Para pemuzik juga berkongsi beberapa pandangan yang sangat peribadi mengenai cara serangan itu mengubahnya, dan berjanji akan terus membuat muzik.

Saya tidak sabar untuk kembali ke Paris; Saya tidak sabar untuk bermain, kata Jesse Hughes, penyanyi utama dan pengasas bersama kumpulan itu.





Hughes berada di atas panggung pada malam serangan. Saya mahu menjadi kumpulan pertama yang bermain di Bataclan ketika ia dibuka kembali kerana saya berada di sana ketika berdiam diri selama satu minit.

‘Ketika itulah saya melihat penembak’



Hughes dan anggota kumpulan lain bermain di atas panggung selama kira-kira satu jam ketika tiga lelaki bersenjata bertopeng mula menembak ke arah orang ramai dengan senjata automatik.

Pada mulanya saya fikir ia adalah PA yang retak dan kemudian saya menyedari dengan cepat bahawa tidak dan saya mengenali apa itu. Pada masa itu Jesse berlari, dia berlari ke arah saya, dan kami pergi di sudut pentas, kata gitaris Eden Galindo.

Galindo mengatakan bahawa dia, Hughes dan anak kapal yang dipanggil Boot berjaya melarikan diri dari pintu keluar belakang tempat bersama ketika lelaki bersenjata itu berhenti sejenak untuk memuat semula. Mereka kemudian mencari pasangan Hughes, Tuesday Cross, di bilik persalinan, dan ketika mereka tidak dapat menemuinya, Hughes membuka pintu lorong untuk mencarinya.



Ketika itulah saya melihat penembak. Dan dia menghidupkan saya, membawa pistolnya ke bawah dan tong itu mencecah kerangka pintu dan saya seperti oh, sial, kata Hughes, yang kelihatan tertekan sepanjang temu ramah.

Perkara paling mengerikan yang pernah ada

Hughes memberi amaran kepada yang lain dan mereka semua berpaling dan melarikan diri. Mereka berjaya sampai ke jalan keluar setelah menemukan hari Selasa di jarak dekat. Pemain drum kumpulan itu, Julian Dorio, menggunakan drum kitnya sebagai perlindungan untuk merangkak di luar panggung dan melarikan diri melalui jalan keluar yang sama, dekat di belakang rakan-rakannya.

Saya rasa yang sangat mengejutkan saya pada awalnya ialah kita kumpulan muzik rock yang kuat, anda tahu? Kekuatan band di atas pentas, melalui PA, sukar untuk ditolak dan tembakan awalnya sangat kuat untuk saya sehingga, saya segera, saya tahu ada sesuatu yang tidak kena, katanya.

Dan saya melihat dua lelaki di depan, dan itu mungkin perkara paling mengerikan yang pernah ada, adalah mereka terus menerus menembak penonton.

Bassist Matt McJunkins berada di seberang pentas ketika dia melihat pop muncul, dan akhirnya terperangkap di sebuah bilik dengan pengurus pelancongan band itu, Steve, dan banyak peminat kumpulan itu yang juga cuba melarikan diri. Seorang wanita mengalami luka tembak di kaki dan disokong oleh rakan-rakannya, yang berusaha menahan pendarahan.

Tanpa jalan keluar dan tanpa mempertahankan diri, McJunkins mengatakan bahawa mereka menyekat pintu dengan beberapa kerusi dan mengambil sebotol sampanye yang ada di dalam bilik untuk digunakan sebagai senjata berpotensi. Untuk memburukkan lagi keadaan, atap mulai bocor, menyebabkan ruangan mulai banjir, dan orang-orang mulai khawatir air yang mengalir akan membawa orang bersenjata ke arah mereka.

Tembakan semakin hampir. Anda terus berjalan, anda tahu, sepuluh, lima belas minit, ia tidak berhenti. Dan kemudian ia akan berhenti dan ada rasa lega dan kemudian ia akan bermula semula. katanya. Dan kemudian ada letupan yang menggegarkan seluruh ruangan, mungkin seluruh bangunan.

Mereka kemudian mengetahui bahawa letupan itu adalah rompi bunuh diri lelaki bersenjata.

Darah di seluruh

Jurutera suara Shawn London berada di belakang panggung ketika penggambaran bermula.

Saya masih berdiri dan saya dapat melihat lelaki bersenjata itu dan dia memandang tepat ke arah saya dan dia menembak ke arah saya dan dia terlepas dan itu terkena konsol saya, katanya.

Semua orang di sekitar cedera ada darah di seluruh. Dia tinggal di sana dan terus menembak dan menembak serta menyembelih dan hanya menjerit, di bahagian atas paru-parunya, ‘Allahu Ackbar’.

Dia berlindung di belakang konsolnya, bersama dengan seorang gadis yang ditembak di batang tubuh, dan berusaha menghiburnya dan mendiamkannya agar tidak dilihat oleh orang bersenjata itu. Dia juga berjaya melarikan diri ketika lelaki bersenjata itu berhenti untuk memuat semula pistolnya, membawa gadis itu selamat bersamanya.

Kepahlawanan bersama

Smith bercakap dengan Hughes dan pengasas kumpulan lain, Joshua Homme, dalam segmen wawancara yang berasingan, dan mereka mengatakan bahawa mesej sokongan yang diterima kumpulan itu setelah serangan telah membantu mereka merasa bersatu dengan peminat mereka dalam kesedihan.

Satu perkara yang selalu dikongsi oleh semua lelaki dalam kumpulan itu adalah seperti kepahlawanan bersama, kata Hommes. Orang-orang keluar dari rumah mereka untuk menolong. Peminat yang berada di sana, walaupun cedera, berusaha untuk saling membantu dan kumpulan.

Walaupun kesedihan dan kejutan di wajah kumpulan ini jelas, sama jelasnya adalah kekuatan dan emosi mentah mereka, yang dijelaskan oleh McJunkins.

Muzik adalah apa yang kita lakukan, itu adalah kehidupan kita, dan tidak mungkin kita tidak akan terus melakukannya, katanya, sebelum mulai menangis.